Monday, October 3, 2016

Muhasabah

Terduduk aku di segenap ruang
masih memikirkan setiap peluang
yang tertinggal jauh di lautan
sukarnya untuk mencapai
kejayaan dan impian

suatu hari,
aku selalu fikir
kemana haluan untuk aku gadaikan
dan perjuangkan
yang mana satu untuk aku utamakan
sedangkan yang ada sudah ke arah kejayaan
tapi masih berombak ke penghujung lautan

perjalanan yang aku lalui
perit dan susah adalah pada titik permulaan
bila berada di pertengahan
keperitan bertukar menjadi kesungguhan
lalu kegembiraan terus mekar
sehingga hari ini

mengekalkan satu potensi dan posisi
bukanlah sesuatu yang mudah
kerna dalam setiap perkara yang kita lakukan
pastikan ada pembahagian keperluan
untuk kita utamakan

nikmat sementara ini
kalau bukan kita untuk jadikan yang terbaik
jangan berharap pada yang Esa untuk beri segala
kerana Dia sentiasa lihat usaha

sebab itu kunci kejayaan perlu ada
usaha, doa dan tawakkal
bukan kosong bicara ya
selit bersama keihklasan yang kita bawa
dan isi yang sangat bermakna
kadang-kadang benda yang kita tak pernah jangka
Dia beri

Alhamdullilah

kepada semua,
mohon ada semangat juang
dalam apa jua musibat dan muslihat
kerna kehidupan kita ujian

Salam Maal Hijrah.

Thursday, June 30, 2016

Nikmat

Nikmat adalah yang paling mujarab
yang paling kerap aku ucap
untuk terus rasa bersyukur
dan sentiasa bersyukur
Alhamdullilah

kehidupan ini  makin hari
tiada noktah untuk berhenti
sentiasa mengejar impian yang dicari
walau susah untuk kecapi
teruskan berlari!

perjuangan dan peluang
nikmat dan kejayaan
susah dan kepayahan
itu semua nikmat

nikmat yang Dia bagi rasa
perasaan dan harapan
bahagia dan kecewa
semua adalah nikmat
yang pernah aku lalui
dengan hati yang terbuka
dan redha
walau sukar mana ujian Dia
anggaplah ia nikmat
yang ada ganjarannya kelak.

dengan penuh harapan
Ramadhan kali ini,
semoga Allah berkati
Alhamdullilah.

Salam 25 Ramadhan 1437 H!
Teruskan berjuaang!

Sunday, February 14, 2016

gagak dan kawan

birunya awan buat aku betul betul tenang
menghayati setiap perit lelah kehidupan
masa lalu yang buat aku tak keruan
kosong dan masih mencari
putihnya langit di atas awan

tika itu,
musuh ibarat lawan
kawan ibarat ketam
hingga bila mencengkam tak dapat dipisahkan
dan apabila dilepaskan
sakitnya mencengkam

tapi tika angin lalu menghempas seluruh badan
langsung terus sedar
kawan yang aku cari adalah seperti
sekumpulan gagak
bila dilepaskan
masing-masing ada rasa
kesetiaan
yang apabila pulang
masing-masing melepaskan rasa yang sama
mahu pulang bersama

kawan,
tak kira lelaki atau perempuan
kekasih
tak kira lelaki atau perempuan
kalau kejujuran itu kau pamerkan
terus akan aku kekalkan
hingga kita kita
kembali ke pangkal jalan
cari arah tujuan
yang kita mahukan

ya, impian
yang sama sama kita impikan