Saturday, September 16, 2017

Bunga

Di bawah pohon rimbun kehijauan
Jika dihenjut pasti gugur daun kekeringan
jelas warna kuning kemerahan
lalu ia berlalu terbang
di bawa angin layang-layang

tiada yang kekal
untuk aku simpulkan kisah semalam
kerna yang hadir lagi menyenangkan
malah teratur kemas di setiap laluan ke hadapan
dan ia keajaiban untuk aku teruskan
perjuangan yang penuh dugaan

Setiap apa yang aku idamkan
Tak mungkin sama seperti semalam
jika ke kanan mungkin ada pertambahan
jika ke kiri seperti ada yang persetankan
Impian ini jika dikira setiap satu helaian
persis bunga-bunga yang tumbuh mekar
semuanya pasti indah belaka
lagak seperti permaisuri di atas awan
dipercik bau wangian

impian yang pernah aku catitkan
pada setiap cebisan bunga-bunga mekar
entah berapa kali aku ceraikan
satu demi satu
malah wangian yang indah
hilang dibawa angin lalu
tanpa ada rasa belas kasihan
untuk aku
yang sentiasa punya impian

dan aku tahu kadang-kadang
walau kita berusaha untuk miliki satu impian
jika tiada redha dan izin-Nya
pasti tiada hasil yang memuaskan
kerna Dia adalah sebaik-baik perancang

maka teruskan berusaha
titipkan doa
untuk setiap impian
yang pernah kita idam
semoga ia milik setiap insan
Insyaallah.

Sunday, July 16, 2017

Puisi Terakhir

Dalam kelam atau terang,
kelibat yang muncul,
walau dalam terang dan diam,
cahaya kelipan bunyian binatang malam,
menyelubungi setiap sipi tubuh badan,
bukan mahu menganggu tidur malammu sayang,
hanya mahu mengintai serpihan hati harapan,
mungkin bukan cinta yang pernah aku idam,
tetapi persahabatan yang kerap kita jalinkan.

Cahaya disuluh bukan untuk kita jernihkan,
tetapi cukup untuk betulkan satu kekhilafan,
Jika cahaya ini kau sengaja silaukan,
dengan kilauan permata yang lagi bahagia,
Maka aku berundur pada Sang pencipta.

Ini adalah yang terakhir,
jika bulan dipertemukan dengan bintang 
pada setiap malam,
siang ditemani matahari terang berderang,
malah awan mendung dituruti hujan, 
petir diiringi dentuman bunyian.


Persis juga kita, manusia dua jiwa,
berlainan jantina,
kembali mahu bersama berjalan,
menggapai impian yang pernah kita gengam,
walau bukan satu harapan,
ini pasti ujian.

Jika ada ikatan kita, maka ada,
Jika tiada maka aku redha semahunya,
Mencari yang lebih utama,
Cinta Dia yang sudah pasti kekal selamanya,
sebelum bertemu pengganti dunia.

Puisi terakhir untuk dia.

Monday, October 3, 2016

Muhasabah

Terduduk aku di segenap ruang
masih memikirkan setiap peluang
yang tertinggal jauh di lautan
sukarnya untuk mencapai
kejayaan dan impian

suatu hari,
aku selalu fikir
kemana haluan untuk aku gadaikan
dan perjuangkan
yang mana satu untuk aku utamakan
sedangkan yang ada sudah ke arah kejayaan
tapi masih berombak ke penghujung lautan

perjalanan yang aku lalui
perit dan susah adalah pada titik permulaan
bila berada di pertengahan
keperitan bertukar menjadi kesungguhan
lalu kegembiraan terus mekar
sehingga hari ini

mengekalkan satu potensi dan posisi
bukanlah sesuatu yang mudah
kerna dalam setiap perkara yang kita lakukan
pastikan ada pembahagian keperluan
untuk kita utamakan

nikmat sementara ini
kalau bukan kita untuk jadikan yang terbaik
jangan berharap pada yang Esa untuk beri segala
kerana Dia sentiasa lihat usaha

sebab itu kunci kejayaan perlu ada
usaha, doa dan tawakkal
bukan kosong bicara ya
selit bersama keihklasan yang kita bawa
dan isi yang sangat bermakna
kadang-kadang benda yang kita tak pernah jangka
Dia beri

Alhamdullilah

kepada semua,
mohon ada semangat juang
dalam apa jua musibat dan muslihat
kerna kehidupan kita ujian

Salam Maal Hijrah.